Oct 5, 2009

najis dan hukum hakamnya

soalan :utz,nak tanya ttg hukum..kalau waktu hujan kat sini,sng banjir dan air sgt2 kotor..buat pngetahuan utz,kat tempat ni byk najis kuda dan ramai juga yg lepaskan hajat kecil dlongkang2...xsama air mcm kat Msia..pastu,nak g Uni kene redah2 air2 tu,so kenelah kain...blh bw solat ke? x kan? pastu,kalau nak amek wudu',kene ganti kain dulu ke,sebab bukan kene bersihkan diri dari kotoran dulu ke b4 nak wuduk? senang2,harap dibalas eaaa...jazakallah

jawapan
Najis
Pengertian najis ada 2;
1.Hakiki
Najis adalah setiap benda yang di anggap kotor oleh syariat islam, dan wajib di bersihkan karena menjadi penghalang seseorang dalam beribadah kepada Allah.

2.Maknawi Najis maknawi adalah sesuatu yang pada zatnya tidak najis seperti najis dadah dan contoh bg gambo sebelah ni , yang terkena pada pakaian tidaklah jatuh hokum seperti najis hakiki seperti di atas pada hakikat tidak najis tp hanya pada makne sahaja..begitu juga ayat quran yang menyatakan org musrik itu najis..merka tidak najis tetapi aqidah yang mereka pegang itu najis..inilah yang dinamakan najis maknawi


Bagi menjawab persoalan mengenai najis hakiki ini ialah Najis dapat disucikan dengan air atau yang lainnya. Benda yang terkena najis bisa dikatakan suci lagi bila zat najisnya telah hilang, baik dengan air atau dengan matahari atau yang lainnya. Untuk mengetahui hilang atau tidaknya najis tersebut dilihat dengan ada atau tidak adanya sifat-sifat najis yang mencakup bau, rasa dan warnanya. Apabila ini semua telah hilang dari baju atau yang lainnya maka telah suci. Jadi pakaian yang saudara tanyakan tersebut dapat dihukumi suci bila telah hilang semua sifat-sifat kencing tersebut.

pakaian Pictures, Images and Photos

Fadhilatusy Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan hafizahullah didalam fatawanya mengenai najis yang terkena pakaian wanita menjawab:

“Dimaklumi bahwa wanita memerlukan pakaian yang panjang (berhijab ketika keluar rumah atau di hadapan laki-laki yang bukan mahramnya,.) di mana pakaiannya itu menjulur ke tanah demi lebih menutupi tubuhnya. Ini perkara yang bagus dan inilah yang dituntut untuk dilakukan oleh wanita, demi menutupi dirinya dan demi penjagaan terhadapnya.Adapun ia berjalan di atas tanah/jalanan dengan mengenakan pakaian tersebut maka hal itu tidaklah menjadi masalah, ia boleh shalat dengan mengenakan pakaian tersebut, terkecuali bila ia mengetahui dengan yakin bahwa pakaiannya itu terkena najis, maka ia harus menghilangkan najis tersebut dari pakaiannya, kemudian ia boleh shalat mengenakan pakaian tersebut. Adapun bila ia tidak tahu, apakah pakaiannya terkena najis atau tidak, maka hukum asal pakaian itu suci dan keberadaan pakaian itu terseret-seret di atas tanah atau permukaan bumi tidak menjadi masalah dan tidaklah dihukumi pakaian itu menjadi najis dengan semata-mata syak (keraguan apakah kena najis atau tidak), wallahu a’lam.”

(Majmu’ Fatawa Fadhilatusy Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan, 1/215)


Dalam ‘Ainul Ma’bud dijelaskan bahwa tempat yang dilewati setelah tempat yang kotor tersebut akan membersihkan ujung pakaian itu dari kotoran.

Al-Khaththabi berkata: “Imam Asy-Syafi’i mengatakan pembersihan ini didapatkan hanyalah bila kotoran yang dilewati itu telah kering sehingga tidak ada sesuatu yang menempel/melekat pada pakaian. Adapun bila pakaian itu diseret melewati kotoran yang basah maka tidak dapat dibersihkan kecuali dengan mencucinya.

يُطَهِّرُهُ مَا بَعْدَهُ

“Tanah yang setelahnya akan membersihkan ujung pakaian itu.” (HR. Abu Dawud no. 383, kitab Ath-Thaharah, bab Fil Adza Yushibu Adz-Dzail. Dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahih Abu Dawud)

Al-Imam Malik menyatakan bahwa tanah itu sebagiannya mensucikan/membersihkan sebagian yang lain, hanyalah bila seseorang menginjak tanah yang kotor kemudian setelahnya ia menginjak tanah yang kering lagi bersih.

Najis yang di maafkan
Ada beberapa najis yang di maafkan keberadaanya, yaitu tidak wajib di cuci atau dibersihkan jika menempel pada badan, pakaian, atau tempat orang yang shalat. Najis najis tersebut adalah :
a. Darah dari binatang yang tidak mengalir darahnya, misalnya darah nyamuk
b. Nanah bisul, baik bercampur darah maupun tidak.
c. Darah jerawat, sedikit ataupun banyak.
(ruj;fiqh manhaji bab toharoh)

Hukum Sembahyang Dengan Menanggung Najis Tidak sah sembahyang seseorang itu jika terdapat najis yang tidak dimaafkan pada tubuh badan, pakaian dan tempatnya sembahyang. Berikut ialah beberapa permasalahan sembahyang dalam keadaan menanggung najis:

1. Orang yang tidak tahu ada padanya najis Jika seseorang itu ada padanya najis tetapi dia tidak mengetahuinya sehingga apabila dia selesai mengerjakan sembahyang baharulah dia menyedari dan yakin bahawa ada padanya najis ketika dia mengerjakan sembahyang itu, maka tidak sah sembahyangnya. Wajib ke atasnya menyucikan dirinya daripada najis itu dan mengulang sembahyang tersebut.

2. Orang yang tahu ada padanya najis kemudian terlupa
Seseorang yang mengetahui ada padanya najis sebelum dia mengerjakan sembahyang, kemudian dia terlupa bahawa pada dirinya ada najis. Lalu dia pun mengerjakan sembahyang dengan keadaan bernajis itu. Setelah beberapa ketika dia pun teringat bahawa dia mengerjakan sembahyang dengan keadaannya menanggung najis. Maka dalam hal ini, tidak sah sembahyangnya itu dan wajib ke atasnya mengulang sembahyang tersebut apabila masih ada waktu sembahyang atau mengqadhanya apabila sudah di luar waktu sembahyang.

3. Orang yang mendapati ada padanya najis setelah selesai sembahyang Jika seseorang itu mendapati atau ternampak najis pada dirinya setelah dia selesai mengerjakan sembahyang dan dia tidak yakin bila adanya najis tersebut, maka tidak wajib ke atasnya mengulang atau mengqadha sembahyangnya itu, kerana menurut kaedah asal bagi setiap kejadian itu terjadi pada waktu yang terdekat. Ini bererti dengan mengambil kira kaedah tersebut najis itu ada padanya atau baru mengenainya setelah dia mengerjakan sembahyang, bukan ketika dalam sembahyang. Walau bagaimanapun menurut Imam asy-Syafi‘e dan para ulama mazhab asy-Syafi‘e Rahimahumullahu Ta‘ala, sunat ke atasnya mengulang sembahyang tersebut sebagai langkah berhati-hati. Berlainan halnya jika seseorang itu yakin bahawa dia mengerjakan sembahyang dengan ada padanya najis. Maka wajib ke atasnya mengulang sembahyang tersebut. Demikian juga halnya, wajib diulang sembahyang jika seseorang itu ada padanya najis tetapi dia tidak mengetahui yang demikian itu membatalkan sembahyang.

4. Orang yang baru mendapati najis ketika dalamsembahyang Jika seseorang itu mengerjakan sembahyang dalam keadaan bernajis, tetapi dia baru mendapati atau ternampak najis pada dirinya ketika dalam sembahyang, maka batal sembahyangnya itu dan wajib ke atasnya memulakan semula sembahyangnya.

5. Orang yang tidak tahu ada padanya najis ketika dalam sembahyang kemudian dia meninggal dunia Jika seseorang itu meninggal dunia sebelum mengetahui yang dia telah mengerjakan sembahyang dalam keadaan bernajis ataupun dia sudah mengetahuinya tetapi belum sempat untuk mengqadhanya lalu meninggal dunia, maka dalam hal ini semoga Allah Subhanahu wa Ta‘ala mengampunkannya disebabkan keuzurannya itu.

6. Terkena najis ketika dalam sembahyang Jika seseorang itu mengerjakan sembahyang, kemudian terkena najis ketika dalam sembahyang dan dia tidak dapat menghilangkan najis itu dengan cara membuangnya dengan serta merta melainkan dengan cara menyucinya, seperti pakaiannya terkena najis yang basah dan dia tidak dapat menanggalkan dan mencampakkan pakaian itu serta merta, maka batal sembahyangnya. Adapun jika dia dapat membuang atau menghilangkan najis itu dengan serta merta, maka tidak batal sembahyangnya. Seperti najis yang kering jatuh pada pakaiannya, lalu dikibasnya sehingga jatuh, ataupun najis yang basah jatuh pada pakaiannya, lalu dibersihkannya dengan air yang ada berhampiran dengannya (sekira-kira perbuatan yang tidak membatalkan sembahyang), ataupun ditanggalkannya pakaian yang terkena najis yang basah itu kemudian dicampakkannya tanpa menyentuh najis tersebut dengan tangan atau lengan baju ataupun dengan potongan kayu. Jika disentuhnya najis itu dengan tangan atau lengan bajunya atau dengan potongan kayu, maka batal sembahyangnya. Dalam perkara ini perlu juga diingat, jika seseorang itu terkena najis yang basah pada pakaiannya ketika dalam sembahyang sedang dia mengerjakannya di dalam masjid, dan waktu sembahyang juga masih panjang, maka haram ke atasnya membuang atau mencampakkan pakaiannya itu di dalam masjid kerana pakaiannya yang dilumuri najis yang basah itu akan menjadikan kawasan dalam masjid dicemari oleh najis. Dalam hal ini, hendaklah dia memberhentikan sembahyangnya terbatal disebabkan najis yang ada pada pakaiannya, lalu membersihkan pakaiannya itu dan mengulang semula sembahyangnya itu. Berlainan halnya jika najis itu kering, maka boleh dibuangnya najis itu di dalam masjid dan segera dibersihkannya najis tersebut selepas dia mengerjakan sembahyang.

7. Ternampak najis pada pakaian orang yang hendak sembahyang .Jika seseorang yang mukallaf ternampak najis pada pakaian orang yang hendak mengerjakan sembahyang, maka wajib dimaklumkan kepadanya. Ini kerana bagi menyuruh kepada perkara yang berkebajikan iaitu menghilangkan perkara yang merosakkan walaupun ia bukan merupakan sesuatu yang maksiat. Demikian juga halnya, jika ternampak najis pada pakaian orang yang sedang mengerjakan sembahyang, maka wajib dimaklumkan kepadanya. Itu pun jika diketahui bahawa najis yang ada padanya itu membatalkan sembahyang pada pandangan mazhab orang yang bersembahyang itu. Sementara orang yang mengerjakan sembahyang itu, wajib menerima perkhabaran atau teguran daripada orang yang adil mengenai adanya najis pada dirinya itu. Kemudian hendaklah dia menyucikan dirinya daripada najis tersebut dan mengulang sembahyangnya.

8. Memegang Atau Berpaut Dengan Sesuatu Yang Bersambung Dengan Najis Seseorang yang memegang atau mengikat sesuatu pada dirinya seperti tali yang di bahagian tali itu mengandungi najis adalah membatalkan sembahyang. Sembahyang tetap tidak sah sama ada tali itu bergerak apabila dia bergerak ataupun tidak bergerak. Sebagai contoh, imam menyangkutkan pada dirinya pembesar suara yang mempunyai wayar yang panjang dan di bahagian wayar itu ada najis, maka tidak sah sembahyangnya kerana dia dikira menanggung najis. Demikian juga, jika seseorang itu memegang atau mengikat tali pada dirinya sedang tali itu berhubung dengan sesuatu yang menanggung najis dan bergerak apabila dia bergerak seperti tali itu diikat pada sampan kecil atau pada keldai yang membawa najis, maka tidak sah sembahyangnya kerana dikira dia menanggung najis. Adapun jika tali itu diikat pada sesuatu yang tidak bergerak apabila dia bergerak seperti diikat pada kapal besar yang membawa najis, maka tidaklah batal sembahyangnya. Berbeza halnya, jika tali itu diletakkan di bawah telapak kakinya, maka tidaklah batal sembahyangnya walaupun tali itu diikat pada sesuatu yang bergerak apabila dia bergerak kerana tidak dikira dia menanggung najis. Ini sama keadaannya apabila dia bersembahyang di atas hamparan yang besarsedang di hujung hamparan itu ada najis.

Demikian beberapa penjelasan hukum mengenai permasalahan sembahyang dalam keadaan seseorang itu terkena najis, sama ada pada tubuh badan, pakaian dan tempat sembahyangnya. Perlulah diingat, kebersihan tubuh badan, pakaian dan tempat sembahyang daripada najis yang tidak dimaafkan adalah salah satu syarat sah sembahyang. Jika syarat ini diabaikan atau tidak diambil berat, maka sembahyang tidak sah dan masih tertanggung ke atas orang yang mengabaikan itu untuk mengulang atau mengqadha sembahyangnya.

  © Free Blogger Templates Nightingale by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP